Nuffnang Ads

Saturday, 28 July 2012

Kita kalah atau kita menang.

Alhamdulillah.
Kembali berhasil menjengah ke lapangan menulis tempat menumpah rasa.Lama juga tiada sebarang perkhabaran yang mampu aku coret di sini lantaran kesibukan menempel di lain ruangan santai alam maya.Twitter misalnya.
Lihatlah di sisi blog ini juga telah aku tempel medium bicara kicauan mengarutku.

Begini.
Sebenarnya aku pun terpanggil malam ini untuk menulis di blog kusam lagi bersawang ini pun hanya kerana suatu suasana yang menggangu rasa dan menghibakan jiwa aku tatkala kita di sini berhadapan cabaran kecil berpuasa yang di rasakan cukup payah untuk di laksanakan.

Masih jauh lagi rasanya penghayatan kau,aku dan kita-kita semua ini tentang realiti menghargai nyawa dan rasa sayang sesama manusia.
Itulah antara tujuannya dianjurkan puasa selain menilai sejauh mana kekuatan dalaman bernama iman.
Supaya kau aku atau kita-kita semua ini lebih faham erti derita dan rasa syukur sebesar mana.
Bukankah begitu.?
Terpulang jika mahu setuju atau bangkang lalu ingin menunjal kepalaku.

Kita rasa terseksa menahan lapar dahaga sedangkan saudara mara kita di lain-lain negara dan benua terseksa menahan amarah dan berhabisan mempertahan agama dan mempertaruh nyawa.
Syria misalnya dan terbaru penderitaan muslimin Rohingya di Myanmar yang berdepan pembantaian berleluasa.

Sedihkah atau baca dan lihat sekadar mengambil tahu itu terpulang kamu untuk apa yang akan kamu iktibarkan pada diri sendiri.Andaikan kita-kita ini ada merasa bersama-sama penderitaan mereka itu.
Cukuplah membayangkan begitu saja.

Entahlah.
Dalam nyaman suasana dengan meriahnya makanan berbuka menjamu nafsu,aku sendiri tidak rasa aku mampu berhadapan dugaan sebesar itu.
Kita disini sering saja tewas dengan juadah yang menggoda mata dan selera

Selamat menjalani ibadah Ramadhan kawan-kawan.

Harapnya masih ada kemenangan untuk kita rai nanti.

5 comments:

PK said...

bagaimana kita mahu bertindak sedangkan kerajaan -yang dikatakan islam- kita pun buat-buat rilek.

Paling brengset bila kau baca komen atau ucapan, "bersyukurlah, kita dimalaysia hidup aman dan makmur.'

Lalu bergemalah 1M Janji ditunaikan. haha.

eh ditunaikan kah ditepati?

ana said...

itu yang selalu kita terlepas pandang..kita terlalu bermewah nikmat dan sering melaungkan ketidakpuasan bila hak kita tidak letekkan pada petak yang betul.


kita terlalu selesa sebenarnya.sentiasa bersyukur dan berdoa untuk ada hujan gembira disana.amin.


salam ramadhan

- elina - said...

walaupun mereka begitu,
mereka bertuah sebenarnya.
dapat mati syahid mungkin.

catherine- said...

saya cuma mampu menadah tangan lalu berdoa....

saya x punya apa2 karlos... xpunya :(

sheisShie said...

Rasanya belum terlewat

SELAMAT HARI RAYA :)